Admin Al Muzzaki

Ada orang yang semangat bersedekah dengan tujuan agar mendapat ganti nominal berlipat- lipat ganda dari sedekahnya.

Ada orang yang sering berangkat haji dan umroh dengan tujuan cuma sekedar ingin jalan2, disana berdoa ingin sukses, ingin kaya, ingin terpilih menjadi pejabat.

Ada orang yang belajar diperguruan tinggi dengan tujuan agar kedudukannya dihormati, mendapat pekerjaan berkelas dan mendapat kemudahan harta.

Ada orang yg semangat shalat Dhuha dengan tujuan agar rezekinya lancar, usahanya maju dan dagangannya laris.

Ada orang yg rajin puasa dengan tujuan agar masuk CPNS bisa lolos, hajatnya segera terkabul, badannya menjadi langsing, sembuh dari penyakit.

⁣Ada orang yg semangat membaca sholawat hingga 1000x dengan tujuan agar rumah, mobil, motor dan barang2 yg di impikan bisa terwujud.

Ada orang yg semangat sholat tahajjud dengan tujuan agar pangkat, jabatan, karier dan usahanya segera sukses.

Allah Subhanahu Wa Ta’ala berfirman:⁣

“Barangsiapa menghendaki kehidupan dunia dan perhiasannya, niscaya kami berikan kepada mereka balasan amal perbuatan mereka di dunia dengan sempurna dan mereka di dunia itu tidak akan dirugikan. Merekalah orang-orang yang di akhirat (kelak) tidak akan memperoleh (balasan) kecuali neraka dan lenyaplah apa (amal kebaikan) yang telah mereka usahakan di dunia dan sia-sialah apa yang telah mereka lakukan.” [ QS Huud: 15-16 ]

• Imam Qatadah bin Di’amah al-Bashri berkata
tentang makna ayat di atas: “Barangsiapa yang menjadikan dunia (sebagai) target (utama), niat dan ambisinya, maka Allah akan membalas kebaikan-kebaikannya (dengan balasan) di dunia, kemudian di akhirat (kelak) dia tidak memiliki kebaikan untuk diberikan balasan. Adapun orang yang beriman, maka kebaikan- kebaikannya akan mendapat balasan di dunia dan memperoleh pahala di akhirat (kelak)”

{Dinukil oleh Imam Ibnu Jarir ath-Thabari dalam tafsir beliau 15/264 }
Inilah alasan kenapa Abdurahman bin Auf sering menangis ketika mendapatkan kenikmatan duniawi. Sahabat yg mulia ini khawatir bila kenikmatan di dunia saat ini merupakan nikmat akhirat yg disegerakan. Hingga kelak di akhirat tak didapatkan lagi nikmat-nikmat itu..
Karena itu luruskan lagi niat- niat kita dalam ibadah.

Maka berhati-hatilah dengan niat ibadahmu, jangan sampai kita banyak melakukan amal shalih dan semangat beribadah namun dalam catatan amal kita diakhirat kosong, sebab apa yg kita kerjakan hanya mengharap kesuksesan untuk dunia.

Jangan sampai ibadah yang kita kerjakan hanya karena mengharapkan balasan dunia.

Niatkanlah Sedekah, Haji, Menuntut ilmu, Sholat dhuha, Puasa, Sholat tahajjud, Membaca sholawat semua karena Allah Ta’ala dan semoga mendapat balasan pahala terbaik di akhirat kelak.

Adapun kesuksesan dunia dan kenikmatan dunia, biarlah menjadi bonus, dan bukan tujuan utama dari ibadah kita.

Sehingga dengan demikian kita akan beruntung di dunia dan di akhirat. Bukan sekedar beruntung di dunia namun rugi di akhirat.

Semoga Allah Ta’ala memberikan Taufiq dan Hidayah kepada kita sehingga mampu meluruskan niat dalam setiap ibadah kita. Aamiin.

   *Wallahuallam Bishawab*

(Visited 6 times, 1 visits today)

By Pipiet Senja

Pipiet Senja, sastrawati Nasional, menulis sejak 1975. Berbagai genre, terutama tentang perempuan. Ribuan cerpen dan ratusan novel telah ditulis, tetapi yang baru diterbitkan sebagai buku 203. Mentor Literasi untuk santri Askar Kauny. Mentor kelas menulis TKI; Hongkong, Malaysia, Singapore, Mesir, Mekkah dlsbnya. Aktivitas Manini 65 tahun dengan lima cucu ini selain menulis, wara-wiri ke rumah sakit sebagai penyintas Thallasemia. Suka diminta Orasi dan baca puisi, sebab ia pun Aktivis 212. Pesannya:"Menulislah yang baik-baik saja, jangan menyesatkan, sebab kelak tulisan kita akan dimintai tanggung jawab. Salam Literasi."

One thought on “Beribadah Karena Tujuan Dunia”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

%d blogger menyukai ini: